BIOGRAFI Chairil Anwar

Chairil Anwar (lahir di Medan, Sumatera Utara, 26 Juli 1922 – meninggal di Jakarta, 28 April 1949 pada umur 26 tahun) atau dikenal sebagai “Si Binatang Jalang” (dalam karyanya berjudul Aku [2]) adalah penyair terkemuka Indonesia. Bersama Asrul Sani dan Rivai Apin, ia dinobatkan oleh H.B. Jassin sebagai pelopor Angkatan ’45 dan puisi modern Indonesia.

Published in: on February 26, 2010 at 11:00 am  Leave a Comment  

TASK 22 HAL 70

dave setelah meninggalkan bangku kuliah, salah seorang paman, yang kaya dan tidak punya anak sendiri, dave meninggal dan meninggalkan banyak uang. jadi, ia dibagi untuk mendirikan sendiri agen real estat

dia suka kantor yang baik, membeli perabotan baru dan pindah ke sana dia hanya berada di sana selama beberapa jam ketika ia mendengar seseorang datang menuju pintu kantornya

“itu adalah pelanggan pertama saya!” pikirnya. ia segera mengangkat telepon dan berpura-pura sangat sibuk menjawab telepon penting dari seseorang di new york yang ingin membeli rumah besar dan mahal di negara

pria mengetuk pintu di pintu sementara ini yang terjadi, datang dan menunggu dengan sopan bagi agen untuk menyelesaikan percakapan. kemudian dia berkata kepadanya, “Saya dari perusahaan telepon, dan saya dikirim ke sini untuk menyambungkan telepon

Published in: on November 30, 2009 at 1:57 pm  Leave a Comment  

Malin Kundang

Cerita rakyat from West Sumatra

Malin Kundang

Once upon a time, on the north coast of Sumatra lived a poor woman and his son. The boy was called Malin Kundang. They didn’t earn much as fishing was their only source of income. Malin Kundang grew up as a skillful young boy. He always helps his mother to earn some money. However, as they were only fisherman’s helper, they still lived in poverty. “Mother, what if I sail overseas?” asked Malin Kundang one day to his mother. Her mother didn’t agree but Malin Kundang had made up his mind. “Mother, if I stay here, I’ll always be a poor man. I want to be a successful person,” urged Malin kundang. His mother wiped her tears, “If you really want to go, I can’t stop you. I could only pray to God for you to gain success in life,” said his mother wisely. “But, promise me, you’ll come home.”

In the next morning, Malin Kundang was ready to go. Three days ago, he met one of the successful ship’s crew. Malin was offered to join him. “Take a good care of yourself, son,” said Malin Kundang’s mother as she gave him some food supplies. “Yes, Mother,” Malin Kundang said. “You too have to take a good care of yourself. I’ll keep in touch with you,” he continued before kissing his mother’s hand. Before Malin stepped onto the ship, Malin’s mother hugged him tight as if she didn’t want to let him go.

It had been three months since Malin Kundang left his mother. As his mother had predicted before, he hadn’t contacted her yet. Every morning, she stood on the pier. She wished to see the ship that brought Malin kundang home. Every day and night, she prayed to the God for her son’s safety. There was so much prayer that had been said due to her deep love for Malin Kundang. Even though it’s been a year she had not heard any news from Malin Kundang, she kept waiting and praying for him.

After several years waiting without any news, Malin Kundang’s mother was suddenly surprised by the arrival of a big ship in the pier where she usually stood to wait for her son. When the ship finally pulled over, Malin Kundang’s mother saw a man who looked wealthy stepping down a ladder along with a beautiful woman. She could not be wrong. Her blurry eyes still easily recognized him. The man was Malin Kundang, her son.

Malin Kundang’s mother quickly went to see her beloved son. “Malin, you’re back, son!” said Malin Kundang’s mother and without hesitation, she came running to hug Malin Kundang, “I miss you so much.” But, Malin Kundang didn’t show any respond. He was ashamed to admit his own mother in front of his beautiful wife. “You’re not my Mother. I don’t know you. My mother would never wear such ragged and ugly clothes,” said Malin Kundang as he release his mother embrace.

Malin Kundang’s mother take a step back, “Malin…You don’t recognize me? I’m your mother!” she said sadly. Malin Kundang’s face was as cold as ice. “Guard, take this old women out of here,” Malin Kundang ordered his bodyguard. “Give her some money so she won’t disturb me again!” Malin Kundang’s mother cried as she was dragged by the bodyguard, ”Malin… my son. Why do you treat your own mother like this?”

Malin Kundang ignored his mother and ordered the ship crews to set sail. Malin Kundang’s mother sat alone in the pier. Her heart was so hurt, she cried and cried. “Dear God, if he isn’t my son, please let him have a save journey. But if he is, I cursed him to become a stone,” she prayed to the God.

In the quiet sea, suddenly the wind blew so hard and a thunderstorm came. Malin Kundang’s huge ship was wrecked. He was thrown by the wave out of his ship, and fell on a small island. Suddenly, his whole body turned into stone. He was punished for not admitting his own mother.***

Published in: on August 21, 2009 at 10:03 am  Comments (1)  

Cindelaras

Cerita rakyat from East Java

Cindelaras

Raden Putra was the king of Jenggala kingdom. He had a beautiful queen and concubine. Unlike the queen, the concubine had bad personalities. She was envious and jealous with the queen, so she planned to make the queen leave the palace. The concubine then asked the royal healer to help her in her plan. One day, the concubine pretended to be ill. Raden Putra called the royal healer to give the concubine treatments. “What is her disease?” Raden Putra asked the royal healer. “I’m very sorry, My Majesty. She is sick because the queen put poison in her meal,” the royal healer lied.

Raden Putra was shock and angry to hear the explanation. He called the queen and asked her if the story was true. Of course the queen denied, but Raden Putra won’t listen. “Please Your Majesty, have mercy. I really didn’t do anything,” cried the queen in her tears. Raden Putra’s anger ended in a decision. The queen should be banished to the woods and terminated. He did not know that the queen was already pregnant. Raden Putra commanded one of his general to do the punishment. The queen was banished to the woods, but the wise general didn’t have the heart to kill her. He built a simple house in the woods for her. On his way back to the palace, he smeared his sword with rabbit blood, so Raden Putra would believe that he had killed the queen.

After the general left, the queen lived by herself in the woods. Several months later, she gave birth to a healthy baby boy. The baby was named Cindelaras. He grew up as a nice, healthy, and handsome boy. One day, while Cindelaras helped her mother to collect some fire woods, an eagle dropped an egg. Cindelaras brought the egg to be brooded by a chicken behind their house. The egg hatched into a chick and then it slowly became a strong rooster. The rooster is no ordinary rooster. The rooster could sing. Every morning, the rooster woke Cindelaras up with its beautiful song, “My master is Cindelaras. His house is in the woods. He’s the son of Raden Putra.” The rooster often sang that song.

Cindelaras always woke up early in the morning and listen happily to his rooster’s song. He didn’t realize the meaning of the song until one day, he started to think. “Who is Raden Putra?” he asked his mother. The queen then told him the whole story. She also told him why they were banned from the kingdom and lived in the woods. Cindelaras was very surprised. He decided to go to the palace to meet the king, his father. Cindelaras asked her mother’s permission to go to the kingdom and to tell the king what really happened. He also brought his rooster that grew bigger and stronger each day.

On his way, Cindelaras stopped at a village. There, he met some people who were involved in cockfighting. They challenge him to see how strong his rooster was. “If your rooster wins, you’ll get a reward,” said the man who challenged him. Cindelaras accepted the challenge. In a few minutes, his rooster defeated the opponent’s rooster. He was challenged again by other man, and one more time, his rooster won. He won again and again.

The news about Cindelaras’ rooster quickly spread to the whole Jenggala kingdom and made Raden Putra curious. So, he invited Cindelaras to the palace. “What is your name, boy?” Raden Putra asked as Cindelaras arrived in the palace. “My name is Cindelaras, Your Majesty,” Cindelaras answered. He felt both thrilled and happy to see Raden Putra.

Raden Putra challenged Cindelaras with one condition. If Raden Putra’s rooster won, Cindelaras’ head would be cut off. But if Cindelaras’ rooster won, Raden Putra would share half of his wealth. Cindelaras accepted the condition. The competition was held in the front yard of the palace. The two roosters fought bravely. But in just a few minutes, Cindelaras’ rooster won the fight! Raden Putra shook his head and stared at Cindelaras from his seat, “That rooster is no ordinary rooster, and the boy is not an ordinaty boy either. Who is he exactly?” he thought. Raden Putra was about to asked when suddenly Cindelaras’ rooster sang the song, “My master is Cindelaras. His house is in the woods. He’s the son of Raden Putra.”

Raden Putra was surprised. “Is it true?” he asked. “Yes, My Majesty. My name is Cindelaras and my mother was the queen,” said Cindelaras. Raden putra called the general who had banished the queen. The general then confessed that he never killed the queen. Later, the royal healer also admitted his mistake. Raden Putra was so shocked. He immediately went to the woods to pick up the queen. Ever since, Cindelaras and his parents lived happily together. As for the concubine, she was sent to the jail as punishment.***

Published in: on August 21, 2009 at 10:01 am  Leave a Comment  

Pidato Perpisahan Bush: Saya Telah Membuat Negara AS Aman

Pidato Perpisahan Bush: Saya Telah Membuat Negara AS Aman

Pidato Perpisahan Bush
Washington – Rakyat AS bersiap menutup lembaran kepemimpinan Presiden George W Bush. Mengakhiri masa jabatannya, Bush menegaskan dirinya telah membuat negara AS aman.

Penegasan itu disampaikan Bush dalam pidato perpisahannya di Gedung Putih seperti dilansir kantor berita AFP, Jumat (16/1/2009).

“Amerika telah melalui lebih dari tujuh tahun tanpa serangan teroris lainnya di tanah air kita,” kata Bush dalam pidatonya untuk seluruh rakyat AS.

Bush mengakui bahwa sebagian orang tidak menyukai kebijakan-kebijakannya. “Kalian mungkin tidak setuju dengan sejumlah keputusan sulit yang telah saya buat,” kata Bush.

“Tapi saya harap kalian bisa setuju bahwa saya bersedia membuat keputusan-keputusan sulit itu,” imbuhnya dalam pidato berdurasi 13 menit.

Bush menegaskan bahwa dirinya selalu bertindak demi kepentingan negara. “Saya telah mengikuti hati nurani saya dan melakukan apa yang saya pikir benar,” tuturnya.

Bush mengakhiri masa jabatan dua periodenya dengan rating popularitas yang terus menurun. Bahkan terendah sejak mantan presiden Richard Nixon.

Bush pun tetap membela kepemimpinannya. Dia mengklaim keberhasilan kebijakan luar negeri AS di Irak dan Afghanistan serja sejumlah kebijakan di bidang lainnya.

Dengan yakin dan senang, Bush juga menyebut pelantikan Barack Obama, presiden kulit hitam pertama AS, sebagai “momen harapan dan kebanggaan” bagi Amerika.

Bush pun mengatakan bahwa dirinya pergi dengan “hati yang bersyukur.” “Di atas semuanya, saya berterima kasih pada rakyat Amerika atas kepercayaan yang telah kalian berikan pada saya,” pungkasnya. (ita/iy)

Published in: on August 15, 2009 at 4:13 pm  Leave a Comment  

Pidato Terbaik @ Academy Awards 2009

Pidato Terbaik @ Academy Awards 2009

Sudah melihat hasil pemenang dari nominasi Academy Awards 2009 alias Oscar 2009? Selamat buat semua pemenang (dan nominator yang belum berhasil menjadi pemenang)!
Di acara tahunan yang ke 81 ini, saya paling senang karena Heath Ledger akhirnya terpilih sebagai Best Actor in a Supporting Role di film The Dark Knight, dan satu lagi, Penélope Cruz pemenang nominasi Best Actress in a Supporting Role di film Vicky Cristina Barcelona. Film Vicky Cristina Barcelona ini sendiri merupakan salah satu film yang untuk saya pribadi sangat menarik, karena cerita berlangsung di Barcelona, ada Scarlett Johannsen dan Penélope Cruz (aktingnya memang keren di sini) dan pastinya karena arahan sutradara Woody Allen. Ceritanya juga bagus.
Kembali ke topik seperti pada judul, saya ingin memberikan video berisi pidato singkat yang disampaikan setelah pemenang menerima penghargaan Oscar, yang menurut saya pidato singkat ini sebagai salah satu best moments dari acara tersebut. Pidato ucapan terima kasih tersebut disampaikan oleh sutradara Kunio Kato, pembuat film dari Jepang. Film animasinya yang berjudul La Maison En Petits Cubes (House of Small Cubes) terpilih sebagai Best Animated Short Film.

Published in: on August 15, 2009 at 4:12 pm  Leave a Comment  

PEMILU

PEMILU

Beberapa minggu menjelang pemilu para caleg menggelar pesta demokrasi untuk menentukan caleg menjadi anggota wakil rakyat .Banyak orang dari berbagai profesi mengajukan diri untuk menjadi wakil rakyat,demikian tidak hanya orang terpandang saja misalnya banyak caleg dari profesi tukang ojek,tukang becak,petani bahkan ada seorang pengembara hewan ternak mengajukan dirinya untuk menjadi wakil rakyat yang mewakili aspirasi dari rakyat untuk memajukan bangsa Indonesia agar menjadi bangsa yang makmur bagi rakyat Indonesia.Dan banyak spanduk,poster yang bergantungan dan bertempelan diberbagai tempat karena itu merupakan salah satu cara caleg untuk menarik perhatian rakyat untuk memilih caleg tersebut agar menjadi wakil rakyat dikursi DPR. Bahkan caleg seakan-akan sedang bermain judi untuk mendapatkan siapa yang memperoleh suara terbanyak dari rakyat Indonesia dan banyak para caleg dari berbagai daerah di Indonesia untuk mencari perhatian dari rakyat dengan membaut spanduk yang unik dari yang lainnya,bahkan ada gambar caleg yang berpose dengan binatang buas,pemain bola,artis dan para tokoh-tokoh dunia seperti ada caleg yang berpose dengan presiden Amerika Barrack Obama dan para tokoh-tokoh dari berbagai dunia. Kemudian menjelang beberapa hari pencontrengan para caleg mengumpulkan para pendukungnya untuk menggelar kampanye,pada saat itu para caleg yang mengumbar janji kepada rakyat Indonesia untuk memakmurkan rakyat,akan tetapi apakh janji tersebut bias terbukti apabila caleg sudah menjadi anggota DPR? Lalu pada saat pencontrengan tanggal 9 april banyak warga Indonesia yang melakukan kewajiban dan haknya untuk memilih seorang pemimpin untuk menyampaikan aspirasi para rakyat Indonesia dan banyak juga warga Indonesia yang tidak memilih (GOLPUT) karena alesan tertentu. Pada saat pemilu tidak terlepas dari prokontra dari warga Indonesia atau dari anggota panwaslu banyak yang berpendapat bahwa caleg banyak melanggar peraturan pemilu seperti mengumpulkan massa dengan memberikan uang setiap massanya dan ada beberapa caleg yang melanggar seperti mencuri kartu suara untuk pendukungnya agar memilih caleg tersebut dan bnyak warga yang tidak terdaftar pada DPT dan banyak janggalan pada Dpt misalnya warga yang sudah meninggal tetapi masih terdaftar pada DPT sedangkan warga yang belum meninggal tidak terdaftar DPT pemilu dan ada pula caleg yang tidak terdaftar pada DPT pemilu karena hal yang sepele seperti bias menjadi masalah yang besar pada saat pencontrengan. Pada saat pecontrengan, lalu sesudah pecontrengan pun kemudian pemungutan suara hasil pencontrengan pada saat penghitungan suara para caleg dari berbagai parpol pun berdebar-debar menunggu hasil suara yang paling banyak dari sebuah parpol karena hasil dari suara rakyat merupakan hal yang berharga dan setiap caleg yang ingin mendapatkan simpati dari rakyat Indonesia. Pada saat sehari sesudah selesai pencontrengan para caleg ada yang stress atau gila karena dirinya kalah dalam pemilu,para caleg gila ada faktor tertentu yaitu kalah dalam pemilu,sudah banyak mengeluarkan uang,banyak hutang pada saat mencalonkan dirinya untuk menjadi anggota DPR dan untuk membuat spanduk,poster,untuk mencari pendukung untuk dirinya dan banyak caleg yang gila karena para caleg tersebut imannya tidak kuat pada saat caleg kalah dalam pemilu. Banyak berita yang menceritakan para caleg yang ingin mencoba bunuh diri dengan cara melompat dari gedung,dan ada juga yang memanjat sutet untuk mencoba bunuh diri,lalu pada saat itu ada berita disuatu daerah bahwa yang menyatakan caleg yang mati karena penyakit jantung ketika selesai penghitungan suara dalam pemilu. Dan sesehari sebelum pencontrengan banyak caleg yang memesan rumah sakit jiwa untuk menyiapkan kamar untuk dirinya apabila dalam pemilihan nanti dirinya kalah saing dengan para caleg lainnya. Mudah-mudah pemilu ini menjadi akhir dari pemilu yang sangat menyedihkan karena pemilu tahun ini merupakan pemilu yang sangat berbeda dari pemilu tahun-tahun sebelumnya dan semoga tahun yang akan datang tidak terjadi hal-hal yang seperti pada tahun ini,pada tahun yang akan datang bisa lebih tertib dan aman pada saat pemilu nanti.

Yudhoyono: Terima Kasih Rakyat Indonesia

Susilo Bambang Yudhoyono Yudhoyono meminta pengurus Demokrat jangan menyia-nyiakan amanat rakyat ini. Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono, bersyukur atas kemenangan partainya dalam Pemilu 2009. Tak lupa, Yudhoyono juga mengucapkan terima kasih pada rakyat yang telah mendukung kemenangan partainya. “Kita patut bersyukur kepada Allah karena pada malam hari ini kita melakukan tasyakuran dan melanjutkan perjuangan kompetisi Pemilu,” kata Yudhoyono dalam sambutan syukuran kemenangan Demokrat di rumahnya, Cikeas, Bogor, Minggu 10 Mei 2009. Yudhoyono mendengar kemenangan Demokrat saat berada di Yogyakarta untuk mengikuti peringatan Waisak. Ketua Umum Demokrat, Hadi Utomo, menginformasikan pada SBY bahwa Demokrat menjadi jawara dengan perolehan 20,8 persen suara. “Saya juga ikut mengucapkan terimakasih pada rakyat Indonesia yang memberikan kepercayaan kepada Demokrat,” kata SBY. SBY berpesan pada pengurus Demokrat untuk tidak menyia-nyiakan amanat rakyat itu. “Pemilu 2014 hanya Allah yang tahu siapa yang mendapatkan dukungan paling besar. Oleh karena itu amanah PD jangan disia-siakan, mari kita wujudkan bakti kita untuk bangsa,” kata SBY. “Tentunya saya ucapkan terimakasih pada Partai Demokrat dan jajarannya,organisasi pendukung, dan lain-lain yang bekerja sangat keras sehingga bulatlah sudah untuk memenangkan Pemilu legislatif yang baru kita lakukan,” katanya.

Inilah Partai Terdepak dari Senayan

Komisi Pemilihan Umum Total partai yang gagal melenggang ke Senayan berjumlah 29 partai. Komisi Pemilihan Umum hanya meloloskan sembilan partai politik ke Senayan. Hanya ada tujuh partai lama yang bertahan untuk menduduki kursi dewan periode 2009-2014. Berdasar pengumuman KPU pada Minggu 10 Mei 2009 dini hari, tujuh partai lama yang lolos itu adalah Partai Amanat Nasional, Partai Kebangkitan Bangsa, Partai Keadilan Sejahtera, Partai Golkar, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Partai Demokrat dan Partai Persatuan Pembangunan. Sementara ada dua partai baru di Senayan, yakni Partai Gerakan Indonesia Raya dan Partai Hati Nurani Rakyat. Sedangkan sepuluh partai terdepak dari Senayan. Mereka tidak lolos syarat ambang batas parlemen 2,5 persen (parliamentary threshold) seperti diatur Undang-undang Pemilu. Sembilan partai yang lolos adalah: 1. Partai Hanura 15 kursi (2,68 persen) 2. Partai Gerindra 30 kursi (5,36 persen) 3. PAN 42 kursi (7,50 persen) 4. PKB 26 kursi (4,64 persen) 5. PKS 59 kursi (10,54 persen) 6. Partai Golkar 108 kursi (19,29 persen) 7. PDI Perjuangan 93 kursi (16,61 persen) 8. Partai Demokrat 148 kursi (26,43 persen) 9. PPP 39 kursi (6,96 persen) Sementara yang gagal kembali ke Senayan adalah: 1. Partai Bulan Bintang 11 kursi di 2004 2. Partai Bintang Reformasi 13 kursi di 2004 3. Partai Damai Sejahtera 12 kursi di 2004 4. Partai Karya Peduli Bangsa 2 kursi di 2004 5. Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia 1 kursi di 2004 6. Partai Persatuan Demokrasi Kebangsaan 5 kursi di 2004 7. Partai Nasional Banteng Kemerdekaan 1 kursi di 2004 8. Partai Nasional Indonesia Marhaenisme 1 kursi di 2004 9. Partai Pelopor 2 kursi di 2004 10. Partai Penegak Demokrasi Indonesia 1 kursi di 2004.

Published in: on August 15, 2009 at 2:45 pm  Leave a Comment  

Museum Zoologi

Museum Zoologi

SEJARAH

Museum zoologi Bogor didirikan oleh Dr. J.C. Koningsberger pada bulan Agustus 1894. Museum ini merupakan pameran ilmiah dari berbagai jenis fauna Indonesia yang memiliki ruang seluas 1.500 m2. Koleksi yang ada dalam museum ini hanyalah sebagian kecil dari koleksi ilmiah spesimen binatang yang disimpan di bidang zoologi yang terletak di cibinong Science Centre.
Jumlah binatang yang dipamerkan di museum ini sekitar 2.000 jenis binatang yang disajikan dalam sekitar 75 kotak dan 60 vitrine. Koleksi museum antara lain terdiri dari bermacam-macam 0ffset binatang yang ada di indonesia, juga terdapat kerangka ikan paus biru (Balanoptera Musculus) yang terbesar di Indonesia.

PROFIL

KEUNIKAN
Museum Zoologi Bogor terlihat suram dan temaram. Entah kenapa. Barangkali karena tidak mendapatkan perhatian yang layak dan anggaran yang cukup dari negara. Padahal tempat seperti ini sangat menarik dikunjungi serta menjadi tempat pendidikan dan obyek wisata sains yang sangat menarik.
Obyek pameran lain yang menarik adalah fosil dinosaurus yang sangat besar. Fosil binatang purba besar Diplodocus longus yang dijumpai di Utah ini diletakkan di tengah ruang pameran. Ia dikelilingi fosil-fosil hewan purba lain. Fosil binatang purba ini berusia 230 juta tahun. Selain itu, ada Tyrannosaurus rex, binatang purba pemangsa yang masih terlihat menakutkan setelah 65 juta tahun.
Di ruangan dinosaurus ini juga bisa dilihat periode evolusi perkembangan kehidupan bumi dihubungkan dengan fosil yang ditemukan. Dari bawah lantai dasar kita akan dibawa memutari ruangan tengah menuju lantai kedua yang penuh dengan fosil. Pada bagian atas, ada fosil nenek moyang burung yang merupakan binatang pemangsa yang paling ditakuti makhluk lainnya. Ini merupakan bukti sejarah bahwa ternyata Jurassic Park memang benar-benar ada.
Keunikan lain museum ini adalah pelayanan yang serba ada, hampir dari A hingga Z dijumpai di sini. Kalau kelelahan, kita bisa mampir di kafe yang tersedia di sekitar museum. Begitu pun bila ingin mendapatkan kenang-kenangan, dari boneka dinosaurus, gantungan kunci, T-shirt, hingga kartu pos. Semuanya bisa dijumpai di toserba yang disediakan di lantai dua museum ini.
Di bagian lain, kita bisa menemukan anak-anak dan ibu muda bergerombol untuk menunggu sesuatu. Ada apa gerangan? Ternyata mereka sedang menunggu seorang ahli serangga yang akan memberi makan tarantula. Tempat ini disebut sebagai The Orkin Insect Zoo. Di tempat ini, para ahli serangga berinteraksi dan bertugas memberikan penyuluhan sekaligus pendidikan kepada pengunjung tentang fungsi dan peran serangga di alam.
Jangan membayangkan kebun binatang serangga ini luasnya seperti kebun binatang yang biasa. Ia hanya berukuran sekitar 6 x 6 meter. Namun, di sini disediakan aneka serangga hidup: tarantula, kecoa raksasa dari Madagaskar, belalang, dan ulat tomat bertanduk.
Secara sukarela, sambil memegang-megang serangga di tangannya, para ilmuwan menjelaskan kepada anak-anak tentang serangga. Misalnya, apa beda serangga yang kelas insekta dengan tarantula? Dengan senyumnya yang menawan, sang ilmuwan akan menjelaskan, serangga punya kaki enam (hexapoda) dan laba-laba (termasuk tarantula) punya sepuluh kaki (decapoda). Dengan demikian, anak-anak akan mendapatkan penjelasan dasar tentang taksonomi serangga. Sebuah cara mengenal ilmu pengetahuan yang sangat menyenangkan.
KOMENTAR

Published in: on August 15, 2009 at 2:43 pm  Leave a Comment  

ISTANA BOGOR

ISTANA BOGOR
Sejarah
Istana Bogor dahulu bernama Buitenzorg atau Sans Souci yang berarti “tanpa kekhawatiran”.
Sejak tahun 1870 hingga 1942, Istana Bogor merupakan tempat kediaman resmi dari 38 Gubernur Jenderal Belanda dan satu orang Gubernur Jenderal Inggris.
Pada tahun 1744 Gubernur Jenderal Gustaaf Willem Baron Van Imhoff terkesima akan kedamaian sebuah kampung kecil di Bogor (Kampung Baru), sebuah wilayah bekas Kerajaan Pajajaran yang terletak di hulu Batavia. Van Imhoff mempunyai rencana membangun wilayah tersebut sebagai daerah pertanian dan tempat peristirahatan bagi Gubernur Jenderal.
Istana Bogor dibangun pada bulan Agustus 1744 dan berbentuk tingkat tiga, pada awalnya merupakan sebuah rumah peristirahatan, ia sendiri yang membuat sketsa dan membangunnya dari tahun 1745-1750, mencontoh arsitektur Blehheim Palace, kediaman Duke Malborough, dekat kota Oxford di Inggris. Berangsur angsur, seiring dengan waktu perubahan-perubahan kepada bangunan awal dilakukan selama masa Gubernur Jenderal Belanda maupun Inggris (Herman Willem Daendels dan Sir Stamford Raffles), bentuk bangunan Istana Bogor telah mengalami berbagai perubahan. sehingga yang tadinya merupakan rumah peristirahatan berubah menjadi bangunan istana paladian dengan luas halamannya mencapai 28,4 hektar dan luas bangunan 14.892 m².
Namun, musibah datang pada tanggal 10 Oktober 1834 gempa bumi mengguncang akibat meletusnya Gunung Salak sehingga istana tersebut rusak berat.

Istana Bogor. Bangunan induk dan sayap kiri dan kanan
Pada tahun 1850, Istana Bogor dibangun kembali, tetapi tidak bertingkat lagi karena disesuaikan dengan situasi daerah yang sering gempa itu. Pada masa pemerintahan

Gubernur Jenderal Albertus Jacob Duijmayer van Twist (1851-1856) bangunan lama sisa gempa itu dirubuhkan dan dibangun dengan mengambil arsitektur Eropa abad ke-19.
Pada tahun 1870, Istana Buitenzorg dijadikan tempat kediaman resmi dari Gubernur Jenderal Hindia Belanda. Penghuni terakhir Istana Buitenzorg itu adalah Gubernur Jenderal Tjarda van Starkenborg Stachourwer yang terpaksa harus menyerahkan istana ini kepada Jenderal Imamura, pemeritah pendudukan Jepang.
Pada tahun 1950, setelah masa kemerdekaan, Istana Kepresidenan Bogor mulai dipakai oleh pemerintah Indonesia, dan resmi menjadi salah satu dari Istana Presiden Indonesia.
Pada tahun 1968 Istana Bogor resmi dibuka untuk kunjungan umum atas restu dari Presiden Soeharto. Arus pengunjung dari luar dan dalam negeri setahunnya mencapai sekitar 10 ribu orang.
Pada 15 November 1994, Istana Bogor menjadi tempat pertemuan tahunan menteri ekonomi APEC (Asia-Pasific Economy Cooperation), dan di sana diterbitkanlah Deklarasi Bogor. [1] Deklarasi ini merupakan komitmen 18 negara anggota APEC untuk mengadakan perdangangan bebas dan investasi sebelum tahun 2020.
Pada 16 Agustus 2002, pada masa pemerintahan Presiden Megawati, diadakan acara “Semarak Kemerdekaan” untuk memperingati HUT RI yang ke-57, dan dimeriahkan dengan tampilnya Twilite Orchestra dengan konduktor Addie MS
Pada 9 Juli 2005 Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melangsungkan pernikahan anaknya [2] , Agus Yudhoyono dengan Anisa Pohan di Istana Bogor.
Pada 20 November 2006 Presiden Amerika Serikat George W. Bush melangsungkan kunjungan kenegaraan ke Istana Bogor dan bertemu dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Kunjungan singkat ini berlangsung selama enam jam.
Profil Istana Bogor
Istana Kepresidenan Bogor terletak di Jalan Ir. H. Juanda No.1, Kelurahan Paledang, Kecamatan Kota Bogor Tengah, Kotamadya Bogor, Provinsi Jawa Barat, sekitar 60 kilometer dari Jakarta atau 43 kilometer dari Cipanas. Istana ini berada di pusat kota Bogor, di atas tanah berkultur datar, seluas sekitar 28, 86 hektar, di ketinggian 290 meter dari permukaan laut.
Di halamannya yang sangat luas tersebut dipelihara sekitar 591 ekor rusa tutul, dan terdapat sekitar 346 jenis pepohonan. Juga terdapat patung – patung yang cantik, seperti Si Denok karya Trubus, yang modelnya adalah Ara, istri seorang karyawan Istana Bogor serta The Hand of God, reproduksi dari Swedia.
Menurut data kepustakaan, di Istana Kepresidenan Bogor terdapat 37 bangunan. Beberapa bangunan utama nya memiliki fungsi penting.
Gedung Induk, terdiri dari delapan ruang , yaitu Ruang Garuda yang berfungsi sebagai Ruang Resepsi, disini juga pertemuan – pertemuan besar dapat dilaksanakan. Ruang Teratai yang berfungsi sebagai ruang penerimaan tamu. Ruang Film pernah berfungsi sebagai ruang pemutaran film pada masa Presiden Soekarno. Ruang Makan yang berfungsi sebagai ruang makan utama. Ruang Kerja Presiden yang pernah berfungsi sebagai tempat bekerja Presiden Soekarno. Ruang Perpustakaan yang pernah berfungsi sebagai ruang perpustakaan Presiden Soekarno. Ruang Famili dan Kamar Tidur yang berfungsi sebagai tempat / ruang tunggu Presiden jika akan mengikuti aneka acara di Ruang Garuda. Ruang Tunggu Menteri yang berfungsi sebagai ruang tunggu para menteri jika mereka akan mengikuti acara – acara di Ruang Garuda.

Gedung Utama Sayap Kiri, terdiri dari dua ruang, yaitu Ruang Panca Negara, yang pernah berfungsi sebagai ruang Konferensi Panca Negara / persiapan Konferensi Asia Afrika di Bandung, Ruang Tidur dan Ruang Tengah, yang difungsikan sebagai tempat menginap Presiden, tamu negara dan tamu agung.

Gedung Utama Sayap Kanan, berfungsi sebagai tempat menginap para Presiden sebagai tamu negara berikut tamu – tamu negara, dan tamu – tamu lainnya. Paviliun Sayap Kiri berfungsi sebagai kantor Rumah Tangga Istana Bogor, sedangkan Paviliun Sayap Kanan berfungsi sebagai tempat menginap para pejabat dan staf tamu negara.

Paviliun I-VI. Paviliun I-V kini digunakan sebagai tempat menginap para pejabat dan merupakan ruang tunggu para menteri apabila ada acara, Paviliun VI digunakan sebagai rumah jabatan kepala istal Di antara bangunan-bangunan lainnya, yang patut dicatat di sini adalah Gedung Dyah Bayurini, yang dilengkapi dengan kolam renang digunakan sebagai tempat istirahat Presiden serta keluarganya jika sedang berada di Bogor. Selain itu, terdapat Gedung Serba Guna yang berfungsi sebagai ruang serba guna: kesenian, pertemuan, tempat artis, dsb. Selebihnya bangunan-bangunan itu merupakan bangunan-bangunan pelengkap kediaman Presiden dan fungsinya pun sejalan dengan jabaran tugas dan fungsi mereka.

KEUNIKAN
Istana Bogor merupakan salah satu dari enam Istana Presiden Republik Indonesia yang mempunyai keunikan tersendiri. Keunikan ini dikarenakan aspek historis, kebudayaan dan fauna yang menonjol. Salah satunya adalah adanya rusa – rusanya yang indah yang didatangkan langsung dari Nepal dan tetap terjaga dari dulu sampai sekarang.

Bagi warga Bogor dan sekitarnya, sudah menjadi kegiatan rekreasi setiap hari Sabtu, Minggu dan hari libur lainnya berjalan- jalan diseputaran Istana Bogor sambil memberi makan rusa- rusa indah yang hidup di halaman Istana Bogor dengan sayur-mayur hasil pertanian sekitar daerah Bogor.
Meskipun bernama Istana, namun aktivitas protokoler kenegaraan sudah tidak dilakukan lagi, khalayak umum diperbolehkan mengunjungi secara rombongan, dengan sebelumnya meminta izin ke Sekretaris Negara, c.q. Kepala Rumah Tangga Kepresidenan.
Bangunan dan ruangan di Istana Bogor
Sebelumnya Istana Bogor dilengkapi dengan sebuah kebun besar, yang dikenal sebagai Kebun Raya Bogor namun sesuai dengan kebutuhan akan pusat pengembangan ilmu pengetahuan akan tanaman tropis, Kebun Raya Bogor dilepas dari naungan istana pada tahun 1817.
Istana Bogor mempunyai bangunan induk dengan sayap kiri serta kanan. Keseluruhan kompleks istana mencapai luas 1,5 hektar.
Bangunan induk Istana Bogor terdiri dari:
• Bangunan induk istana berfungsi untuk menyelenggarakan acara kenegaraan resmi, pertemuan, dan upacara.
• Sayap kiri bangunan yang memiliki enam kamar tidur digunakan untuk menjamu tamu negara asing.
• Sayap kanan bangunan dengan empat kamar tidur hanya diperuntukan bagi kepala negara yang datang berkunjung.
• Pada tahun 1964 dibangun khusus bangunan yang dikenal dengan nama Dyah Bayurini sebagai ruang peristirahatan presiden dan keluarganya, bangunan ini termasuk lima paviliun terpisah.
• Kantor pribadi Kepala Negara
• Perpustakaan
• Ruang makan
• Ruang sidang menteri-menteri dan ruang pemutaran film
• Ruang Garuda sebagai tempat upacara resmi
• Ruang teratai sebagai sayap tempat penerimaan tamu-tamu negara.

Ruang Garuda

Kantor pribadi Kepala Negara dengan lukisan abad ke-19 “The Russian Wedding” oleh Makowski

Ruang Baca Presiden
Karya seni di Istana Bogor

Tengkorak harimau dari Thailand.
Banyak barang asli turun temurun yang berada di Istana Bogor rusak, hancur, atau hilang pada masa Perang Dunia II. Karena itu, seluruh karya seni dan perabotan klasik yang berada di Istana Bogor bermula dari awal tahun 1950.
Koleksi-koleksi karya seni dan dekorasi internasional banyak berasal dari hadiah negara-negara asing, yang memberikan aksen mewah di Istana Bogor. Salah satunya adalah tempat penyangga lilin cristal bergaya Bohemian dan karpet langka dari Persia yang melapisi lantai ruang utama di Istana Bogor.
Koleksi istana meliputi:
• 450 lukisan, di antaranya adalah; karya pelukis Indonesia Basuki Abdullah, pelukis Rusia Makowski, dan Ernetst Dezentje
• 360 patung
• Susunan lantai keramik mewah yang tersebar di istana. Salah satu dari koleksi keramik yang paling mengesankan, berasal dari Rusia, sumbangan dari Perdana Menteri Khrushchev di tahun 1960.
• Hadiah hadiah kenegaraan, di antaranya adalah tengkorak harimau berlapis perak, hadiah dari Perdana Menteri Thanom Kittikachorn dari Thailand pada tahun 1958.

Karya seni dari Swedia dikenal sebagai “Tangan Tuhan”

Patung perunggu “Hercules” oleh pemahat asal Polandia

Patung Pegassus dari Swedia terlihat terbang di antara pohon berumur ratusan tahun di halaman Istana Bogor

Published in: on August 15, 2009 at 2:42 pm  Leave a Comment  

LIPI CIBINONG

LIPI CIBINONG

MEMILIKI lahan seluas 193,194 hektar di desa Cibinong, LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia) akan menjadikan daerah itu sebagai Science Center (Pusat Ilmu Pengetahuan). Bila upaya LIPI kelak terwujud, maka kota yang berjarak 46 kilometer dari Jakarta itu akan menjadi Science City (Kota Ilmu Pengetahuan).
Mulai tahun ini hingga tahun 2008, dengan bantuan dana hibah antara lain dari Jepang (JICA) 2,172 miliar yen, di kawasan itu akan dijadikan Pusat Herbarium yang di antaranya akan menampung koleksi dari Herbarium Bogoriensis. Sedangkan lokasi serupa di Bogor itu nantinya akan ditutup. Selain itu dengan bantuan Jepang juga akan didirikan Asia Pasific Ekohidrologi Center.
“Berbeda dengan kawasan Puspiptek Serpong yang lebih berorientasi pada hard science dan teknologi terapan, Cibinong Science Center (CSC) diarahkan sebagai kawasan pengembangan ilmu pengetahuan terutama untuk bidang soft atau ilmu hayati (life science),” demikian diuraikan Kepala LIPI, Prof Umar A Jenie.
Oleh karena itu di CSC juga akan dibangun International Center for Astronesia Prehistoric Studies, yang melibatkan sebuah konsorsium dan di bawah pengawasan UNESCO. Dalam hal ini Indonesia merupakan salah satu pusat dari bidang tersebut di samping Polandia di Benua Eropa dan Argentina di Amerika Latin.
Pengembangan ilmu hayati di LIPI menurut Umar merupakan jawaban atas tantangan zaman. Bioteknologi diyakini merupakan bidang ilmu yang memiliki prospek masa depan cerah. Hal ini memunculkan perusahaan yang mengkhususkan pada produksi obat-obatan atau berbasis DNA, produksi makanan sehat, dan teknik membangun lingkungan berkelanjutan.
Oleh karena itu dalam beberapa dekade terakhir lahir industri raksasa baru yang menerapkan kelompok ilmu yang terkait dengan ilmu hayati. Produk mereka antara lain berupa bibit unggul untuk memenuhi kebutuhan penduduk dunia akan pangan.
Dalam hal ini LIPI, menggelar dua program utama yaitu keanekaragaman hayati serta riset industri untuk diversifikasi dan peningkatan nilai tambah bahan alam Indonesia.
Pengembangan kawasan
Sebelum tahap pembangunan saat ini, sejak pemberian hak pakai pada tahun 1968, lahan di daerah itu sempat lama terbengkalai karena kendala terbatasnya dana. Sejak dimulai akhir tahun 1980-an, hingga kini baru 30 persen areal yang telah terbangun.
Ketika Pemerintah Jepang melalui JICA memberi dana hibah, Puslit Biologi mulai membangun Widya Satwa Loka sebagai Museum Zoologi. Tahun 1997 didirikan gedung mikrobiologi, namun pembangunannya baru terlaksana sebagian dengan kualitas yang belum memenuhi syarat sebagai laboratorium. Sampai saat ini bangunan tersebut belum selesai. Rencananya gedung tersebut akan dimanfaatkan oleh UPT Biomaterial. Selain Museum Zoologi dengan dana JICA, akan dibangun pula gedung Botani dan Mikrobiologi.
Pembangunan Pusat Ilmu Pengetahuan itu mengacu pada Master Plan Life Science Center-kini diubah menjadi Cibinong Science Center-digali dari konsep tahun 1964 dan penyempurnaan Master Plan Puspiptek Cibinong 1987. Pembangunannya direncanakan selesai tahun 2010.
Meskipun master plan sudah ada sejak lama, tanah luas yang dikelilingi permukiman penduduk yang kemudian terbengkalai itu, mendorong masyarakat setempat memanfaatkannya untuk bertanam jagung dan singkong. Bahkan sebagian dari mereka mengaku berhak atas lahan tersebut.
Awalnya lahan di daerah itu memang milik masyarakat setempat, kemudian dibebaskan pemerintah. Proses pembebasannya berlangsung selama empat tahun hingga tahun 1968. LIPI kemudian mendapat Hak Pakai berdasarkan Keputusan Mendagri No 70 Tahun 1968.
Untuk mendorong pengelolaan dan percepatan pembangunannya, Kepala LIPI segera membentuk Badan Otorita kawasan Ilmu Hayat LIPI Cibinong, berdasarkan SK Kepala LIPI No 2002 Tahun 2001.
Kawasan konservasi
Pembangunan CSC dilaksanakan dengan pendekatan integratif. Selain fasilitas bangunan fisik berupa laboratorium, kawasan ini akan didominasi oleh tumbuhan langka dari seluruh Indonesia, yang menjadi inti zona hijau dan selanjutnya menjadi inti dari Cibinong sebagai kota hijau.
Penanaman pohon yang dilakukan jajaran pimpinan LIPI di Cibinong Science Center, Kamis (22/7) pada bakti sosial menyambut HUT Ke-37 LIPI, merupakan bagian dari pembentukan daerah konservasi eks situ berupa Kebun Ekologi.
Daerah konservasi seluar 7 hektar itu akan ditanami berbagai tumbuhan langka. Ada 54 pohon ditanam pada acara bakti sosial, antara lain tumbuhan langka dari Kaltim Eusideroxylon zwageri dan Dillenia pentagina, spesies tumbuhan dari Papua Instia palembanica dan Calophylum soulatri Papua, Diospyros lanceaefolia, Alstonia scholaris, dan Adenanthera pavonina.
Menurut Umar, idealnya setiap daerah atau provinsi memiliki minimal satu kawasan konservasi. Upaya ini telah dirintis di Jawa Tengah dengan berdirinya kebon raya Batu Raden Banyumas, di Jambi dan Kebon Raya di Sumatera Barat yang didirikan oleh Universitas Andalas Padang.
Saat ini LIPI sendiri telah mengelola empat Kebun Raya yaitu di Bogor, Cibodas, Purwodadi, dan Bali. “Dalam pembangunan kawasan konservasi terutama kebun raya, LIPI akan membantu dari segi penyediaan tenaga ahli dan koleksi tumbuhan ex situ,” lanjut Umar.

Published in: on August 15, 2009 at 2:40 pm  Leave a Comment